Lampiran

Daftar Singkatan dan Istilah (Glossary)

 

No Singkatan dan Istilah Pengertian dan Penjelasan
1 ADIME ADIME disingkat dari Asesmen, Diagnosis, Intervensi, Monitoring dan Evaluasi, yang merupakan proses asesmen yg dilakukan oleh profesi gizi.
2 akreditasi Akreditasi, dalam standar ini adalah akreditasi rumah sakit, merupakan pengakuan terhadap rumah sakit yang diberikan oleh lembaga independen penyelenggara akreditasi yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan, setelah dinilai bahwa rumah sakit tersebut memenuhi standar pelayanan rumah sakit yang berlaku untuk meningkatkan mutu pelayanan rumah sakit secara berkesinambungan. Dalam standar ini, status akreditasi merupakan penetapan yang diberikan oleh KARS sebagai lembaga yang diberi kewenangan untuk menyelenggarakan akreditasi rumah sakit di Indonesia atas kepatuhan rumah sakit tersebut dalam memenuhi standar nasional akreditasi rumah sakit yang ditetapkan.
3 alur klinis atau clinical pathway Clinical pathway atau alur klinis adalah suatu regimen (rangkaian) pengobatan yang disepakati yang meliputi semua elemen (unsur) asuhan dengan mengorganisasikan, mengurutkan dan menjadwalkan intervensi-intervensi utama oleh para profesional pemberi asuhan (PPA) dan staf lainnya. Dalam implementasi clinical pathway dapat berupa pakem (template) asuhan atau daftar tilik (checklist). Clinical pathway juga dikenal sebagai critical paths (alur utama, alur kritis) dan care maps (peta asuhan).
4 AMR AMR singkatan dari Anti Microbial Resistance adalah ketidak mampuan antimikroba membunuh atau menghambat pertumbuhan mikroba sehingga penggunaannya sebagai terapi penyakit infeksi menjadi tidak efektif lagi.
5 anestesi dan sedasi Anestesi dan sedasi adalah pemberian obat pada seorang individu, di tempat pelayanan apapun, untuk tindakan invasif melalui cara (rute) apapun untuk menimbulkan kehilangan sensasi, sebagian atau seluruhnya, dalam rangka melakukan prosedur operatif atau prosedur lainnya.
6 AP AP atau asesmen pasien adalah suatu proses untuk mengetahui kebutuhan klinis pasien melalui metode pengumpulan informasi (anamnesis, pemeriksaaan fisik, pemeriksaan penunjang diagnostik, dan seterusnya), melakukan analisis (menghasilkan diagnosis, masalah, kondisi dan risiko), dan membuat rencana asuhan. Lihat bab AP
7 APD Alat pelindung diri

 

8 APS Atas Permintaan Sendiri atau APS menggambarkan keadaan atau suatu proses pemilihan (keputusan) pelayanan yg dilakukan pasien dan keluarga, biasanya dalam keadaan pasien pulang APS.
9 ARK Akses ke Rumah Sakit dan Kontinuitas Pelayanan. Lihat bab ARK
10 askep Asuhan keperawatan merupakan proses atau rangkaian kegiatan dalam praktik keperawatan langsung pada pasien/klien di berbagai tatanan pelayanan kesehatan yang pelaksanaannya didasarkan pada kaidah profesi keperawatan dan merupakan inti praktik keperawatan.
11 audit medis Audit medis adalah upaya evaluasi secara profesional terhadap mutu pelayanan medis yang diberikan kepada pasien dengan menggunakan rekam medisnya, yang dilaksanakan oleh profesi medis.
12 B3 B3 singkatan dari bahan beracun dan berbahaya
13 bahan dan limbah berbahaya Bahan dan limbah berbahaya adalah bahan yang penanganan, penggunaan, dan penyimpanannya dipandu atau ditentukan dengan regulasi di tingkat lokal, regional, atau nasional, uap berbahaya, dan sumber energi yang berbahaya. Limbah infeksius atau limbah medis termasuk dalam limbah berbahaya.
14 bahan obat Bahan obat adalah bahan yang berkhasiat dan tidak berkhasiat yang digunakan dalam pengolahan obat dengan standar dan mutu sebagai bahan baku farmasi termasuk baku pembanding.
15 BMHP Bahan medis habis pakai misalnya dialisat hemodialisasis, sarung tangan, alat suntik, kateter dan sebagainya.
16 BPS Behavior Pain Scale adalah suatu alat/metode yang dapat dipakai untuk mengukur atau menilai nyeri pada pasien dengan penurunan kesadaran atau pasien yang menggunakan ventilator
17 budaya keselamatan Budaya keselamatan atau culture of safety, dikenal juga sebagai safe culture, merupakan budaya organisasi yang mendukung anggota staf (klinis dan administratif) untuk melaporkan concerns (antara lain insiden keselamatan pasien, keluhan) terkait keselamatan atau mutu asuhan tanpa takut mendapat sanksi dari rumah sakit.
18 CDOB Cara Distribusi Obat yang Baik adalah cara distribusi/penyaluran obat dan/atau bahan obat yang bertujuan memastikan mutu sepanjang jalur distribusi/penyaluran sesuai persyaratan dan tujuan penggunaannya.
19 Clinical Trial atau Uji Klinis Clinical trial atau uji klinis adalah salah satu jenis penelitian eksperimental, terencana yang dilakukan pada manusia dimana peneliti memberikan perlakuan atau intervensi pada subjek penelitian kemudian efek dari penelitian tersebut diukur dan dianalisis.

 

20 CPPT Catatan Perkembangan Pasien Terintegrasi (integrated note) adalah dokumentasi para profesional pemberi asuhan tentang perkembangan kondisi pasien dalam bentuk terintegrasi pada format baku dalam rekam medis pasien.
21 CPR Cardiopulmonary                            resuscitation (resusitasi kardiopulmoner) adalah sebuah langkah darurat yang dapat menjaga pernapasan dan denyut jantung seseorang. CPR membantu sistem peredaran darah pasien dengan memberikan kompresi dada untuk membantu jantung memompa darah dan memasok oksigen melalui mulut pasien.
22 CRE Carbapenem Resistant Enterobacteriaceae adalah jenis kuman yang resisten terhadap antimikroba carbapenem. Lihat bab PPRA dan PPI
23 CSSD (Central Sterile Supply Department) atau Instalasi Pelayanan Sterilisasi Pusat Merupakan satu unit/departemen dari rumah sakit yang secara terpusat menyelenggarakan proses pencucian, pengemasan, sterilisasi terhadap semua alat atau bahan yang dibutuhkan dalam kondisi steril.
24 CV Curriculum Vitae disebut juga Daftar Riwayat Hidup yang memuat riwayat pendidikan dan pengalaman kerja. (Lihat Bab KPS)
25 data Data adalah fakta, observasi klinis, atau pengukuran yang dikumpulkan selama aktivitas penilaian. Data yang belum dianalisis disebut data mentah. Data yang telah dianalis disebut informasi.
26 direktur RS Merupakan jabatan tertinggi, dengan sebutan CEO, Direktur, Kepala rumah sakit, kepala UPT. Di beberapa rumah sakit jabatan ini disebut sebagai senior manajer rumah sakit, dll.
27 disaster adalah keadaan bencana atau kejadian luar biasa (KLB). Lihat bab MFK
28 disinfeksi adalah upaya mengurangi atau menghilangkan kuman dengan jalan menggunakan prosedur kimia meskipun tidak menghilangkan seluruh kuman pada lokasi yang akan dilakukan tindakan.
29 DNR Do Not Resuscitate adalah sebuah perintah jangan dilakukan resusitasi, adalah pesan untuk tenaga kesehatan untuk tidak mencoba melakukan atau memberikan tindakan pertolongan berupa CPR (cardiopulmonary      resuscitation)              jika      terjadi permasalahan darurat pada jantung pasien atau terjadinya henti napas pada pasien. Perintah ini ditulis atas permintaan pasien atau keluarga tetapi harus ditanda tangani dan diputuskan melalui konsultasi pada dokter yang berwenang.

 

30 DPJP Dokter Penanggung Jawab Pelayanan adalah dokter yang bertanggung jawab terhadap asuhan pasien sejak pasien masuk sampai pulang dan mempunyai kompetensi dan kewenangan klinis sesuai surat penugasan klinisnya.
31 EP Elemen Penilaian
32 ESBL Extended Spectrum Beta Lactamase : enzim yang mempunyai kemampuan untuk menghidrolisis antibiotika golongan penicillin, cephalosporin generasi satu, dua, dan tiga, serta golonganaztreonam (namun bukan cephamycin dan carbapenem). ESBL paling banyak dihasilkan oleh Enterobacteriaceae (terutama Escherichia  coli) dan Klebsiella pneumoniae
33 fellow merupakan pendidikan singkat yang diikuti dokter spesialis untuk menambah kompetensi sebagai contoh fellow spesialis mata yang mengikuti pelatihan operasi menggunakan phaco emulsion.
34 FMEA FMEA atau failure mode and effects  analysis merupakan cara sistematik untuk meneliti sebuah rancangan secara prospektif atas cara-cara yang memungkinkan terjadinya kesalahan. Diasumsikan bahwa, betapapun pandai dan hati-hatinya orang, kesalahan (errors) akan terjadi pada beberapa situasi tertentu dan mungkin saja terjadi.
35 Formularium Rumah Sakit Formularium adalah himpunan daftar obat yang diterima atau disetujui oleh Panitia Farmasi dan Terapi untuk digunakan di rumah sakit dan dapat direvisi pada setiap batas waktu yang ditentukan.
36 FPPE Focused Professional Practice Evaluation (FPPE) adalah alat yang digunakan untuk memvalidasi (memastikan) temuan-temuan yang diperoleh lewat OPPE. Karena itulah, proses yang dilakukan dengan menggunakan FPPE ini hanya diterapkan pada sebagian kecil staf medis yang sebelumnya telah teridentifikasi (melampaui trigger) pada OPPE.
37 gas medis Gas medis adalah gas dengan spesifikasi khusus yang dipergunakan untuk pelayanan medis pada sarana kesehatan. Instalasi pipa gas medis adalah seperangkat prasarana perpipaan beserta peralatan yang menyediakan gas medis tertentu yang dibutuhkan untuk menyalurkan gas medis ke titik outlet di ruang tindakan dan perawatan.
38 governing body governing body diartikan sebagai individual (atau individu-individu), kelompok, atau badan, yang memiliki kewenangan dan tanggungjawab sesungguhnya untuk menetapkan kebijakan, menjaga kualitas asuhan, dan mendukung manajemen dan perencanaan organisasi. Beberapa nama atau istilah yang digunakan adalah komissioner, dewan pengawas, dan lain-lain. Dalam standar  akreditasi  rumah  sakit   ini  selanjutnya    akan

 

    digunakan istilah umum, yaitu representasi pemilik, yang dapat merupakan satu orang atau lebih pemilik, atau dapat juga (milik) pemerintah, misalnya Kementerian Kesehatan. Lihat juga bab TKRS
39 HAIs Health care-associated infection(s) yaitu infeksi yang didapatkan seseorang yang sedang mendapatkan asuhan atau pelayanan dalam organisasi pelayanan kesehatan, termasuk di rumah sakit. Hal yang sering terjadi adalah infeksi saluran kemih, infeksi luka operasi, pneumonia, dan infeksi aliran darah.
40 HEPA High Effieciency Particulated Air merupakan filter yang dibuat, diuji dan disertifikasi sehingga sesuai dengan standar Institute of Environmental Sciences and Technology (IEST), yang berfungsi menyaring udara dari lingkungan agar bersih untuk disalurkan ke dalam area bersih ruangan yang membutuhkan. Dalam sistem heating ventilation air condition (HVAC), udara sebelumnya disaring melalui prefilter kemudian melewati medium filter, baru kemudian disaring melalui HEPA filter.
41 HPK Hak Pasien dan Keluarga. Lihat bab HPK
42 HVA HVA disingkat dari hazard vulnerability analysis (assessment), merupakan identifikasi atas potensi akibat kedaruratan dan akibat langsung maupun tidak langsung dari kedaruratan tersebut yang mungkin dapat menimpa operasional rumah sakit dan terhadap kesinambungan pelayanan.
43 IADP Infeksi Aliran Darah Primer adalah kejadian infeksi Lihat juga HAIs dan bab PPI
44 IADS Infeksi Aliran Darah Sentral. Lihat HAIs dan bab PPI
45 IAK Indikator Area Klinis (IAK) yaitu indikator mutu yang mengukur mutu pelayanan klinis
46 IAM Indikator Area Manajemen (IAM) yaitu indikator mutu yang mengukur mutu pelayanan manajemen
47 IAR Informasi, Analisis, Rencana adalah sistimatika proses melakukan asesmen pasien
48 ICRA Infection Control Risk Assessment (ICRA) adalah proses identifikasi risiko, analisis risiko, evaluasi risiko infeksi, dan dilanjutkan dengan pengelolaan risiko.
49 IDO Infeksi Daerah Operasi (IDO). Lihat HAIs dan bab PPI
50 IKI Indikator Kinerja Individu
51 IKU adalah singkatan dari indikator kinerja unit
52 informed consent adalah pernyataan sepihak pasien atau yang sah mewakilinya yang isinya berupa persetujuan atas rencana tindakan kedokteran atau kedokteran gigi, setelah menerima informasi yang cukup untuk dapat membuat persetujuan atau penolakan.

 

53 instalasi pipa gas medis . instalasi pipa gas medis adalah seperangkat prasarana perpipaan beserta peralatan yang menyediakan gas medis tertentu yang dibutuhkan untuk menyalurkan gas medis ke titik outlet di ruang tindakan dan perawatan
54 internship adalah proses pemandirian dokter yang baru tamat
55 IPCLN Infection Prevention and Control Link Nurse adalah Perawat Penghubung dari tiap unit, terutama yang berisiko terjadinya Infeksi yang membantu kerja Perawat PPI/IPCN .
56 IPCN Infection Prevention and Control Nurse adalah seorang staf perawat yang bekerja penuh waktu untuk melakukan koordinasi dan pengawasan pengawasan pencegahan pengendalian infeksi di rumah sakit.
57 IPKP Integrasi    Pendidikan    Kesehatan    dalam    Pelayanan Rumah Sakit. Lihat bab IPKP
58 ISK Infeksi Saluran Kemih. Lihat HAIs dan bab PPI
59 ISKP Indikator Sasaran Keselamatan Pasien
60 Just Culture adalah model terkini mengenai pembentukan suatu budaya yang terbuka, adil dan pantas, menciptakan suatu budaya belajar, merancang sistem-sistem yang aman, dan mengelola perilaku yang terpilih (human error, at risk behavior dan reckless behavior. Model ini melihat peristiwa-peristiwa bukan sebagai hal-hal yang perlu diperbaiki, tetapi sebagai peluang-peluang untuk memperbaiki pemahaman baik terhadap risiko dari sistem maupun risiko perilaku
61 Kapasitas RS dalam pendidikan klinis Ratio TT dengan jumlah peserta didik, ratio dan variasi kasus dengan jumlah dan tuntutan peserta didik dalam kaitannya dengan PMKP.
62 KARS Komisi Akreditasi Rumah Sakit adalah badan independen yag melakukan akreditasi rumah sakit di Indonesia
63 keamanan Proteksi dari kehilangan, kerusakan, gangguan, akses dan penggunaan oleh pihak yang tidak berwenang. Lihat bab MFK 4
64 kejadian sentinel adalah kejadian tidak terduga yang melibatkan kematian atau kehilangan fungsi utama fisik secara permanen.
65 keluarga adalah individu dengan peran penting dalam hidup pasien, mungkin termasuk orang yang tidak berhubungan secara hukum dengan pasien yang membantu kelancaran asuhan.
66 keselamatan Suatu kondisi dimana bangunan, dan peralatan rumah sakit tidak menimbulkan risiko bagi pasien, staf dan pengunjung. Lihat bab MFK 4
67 kesinambungan asuhan Kesinambungan asuhan atau continuity of care adalah tingkat asuhan individu yang terkoordinasi antara profesional  pemberi  asuhan,  antar  unit,  dapat dibantu

 

    oleh manajer pelayanan pasien (MPP). Lihat juga serah terima
68 kesinambungan pelayanan Kesinambungan pelayanan atau continuum of care dideskripsikan sebagai memenuhi kebutuhan individu pasien yang sesuai dengan tingkat dan jenis asuhan, pengobatan, dan pelayanan dalam rumah sakit dan antar rumah sakit (rujukan).
69 KKI Konsil Kedokteran Indonesia
70 KKS Kompetensi dan Kewenangan Staf. Lihat juga bab KKS
71 KMK Kepetusan Menteri Kesehatan
72 KNC Kejadian Nyaris Cedera
73 KODERSI Kode Etik Rumah Sakit Indonesia adalah rangkuman norma-norma moral yang telah dikodifikasi oleh PERSI sebagai organisasi profesi bidang perumahsakitan di Indonesia
74 Komite Etik Rumah Sakit adalah suatu perangkat organisasi non struktural yang dibentuk dalam rumah sakit untuk membantu pimpinan rumah sakit dalam melaksanakan KODERSI
75 Komite Medis adalah perangkat rumah sakit untuk menerapkan tata kelola klinis (clinical governance) agar staf medis di rumah sakit terjaga profesionalismenya melalui mekanisme kredensial, penjagaan mutu profesi medis, dan pemeliharaan etika dan disiplin profesi medis.
76 Komkordik Komite Koordinasi Pendidikan. Lihat juga bab IPKP
77 kompetensi merupakan ketentuan tentang keterampilan, pengetahuan, kemampuan individu dalam memenuhi harapan yang ditentukan, yang sering dicantumkan dalam uraian tugas.
78 kontaminasi adanya agen infeksius pada makhluk hidup atau benda mati
79 KPC Kondisi Potensial Cedera
80 kredensial adalah bukti kompetensi, izin yang terkait dan masih berlaku, pendidikan, pelatihan, dan pengalaman. Kriteria lain dapat ditambahkan oleh suatu rumah sakit. Lihat juga kompetensi, kredensialing.
81 kredensialing adalah proses memperoleh, memverifikasi, dan menilai kualifikasi dasi seorang profesional pemberi asuhan untuk memberikan asuhan pelayanan kesehatan di rumah sakit. Proses penilaian ulang kualifikasi staf ini secara berkala disebut rekredensialing.
82 KSM Kelompok Staf Medis
83 KTC Kejadian Tidak Cedera
84 KTD KTD adalah singkatan dari kejadian yang tidak diharapkan, disebut juga adverse event. KTD merupakan kejadian yang tidak diantisipasi, tidak diharapkan yang terjadi di rumah sakit.

 

85 laboratorium rujukan Laboratorium rujukan adalah pelayanan laboratorium yg dilaksanakan diluar rumah sakit yg penunjukannya berdasarkan reputasi dan memiliki sertifikat akreditasi disertai  dengan bukti kerja sama
86 LASA Look Alike Sound Alike disebut juga nama obat rupa ucapan mirip (NORUM)
87 LDP Lembar Data Pengaman, dikenal juga sebagai Material Safety Data Sheet (MSDS)
88 Limbah adalah sisa proses produksi.
89 manajemen informasi adalah pembuatan, penggunaan, penyebaran (sharing) dan pemusnahan data atau informasi dalam keseluruhan organisasi. pelaksanaan manajemen informasi ini penting untuk operasional kegiatan organisasi yang efektif dan efisien. Hal ini meliputi peran manajemen dalam membuat dan mengontrol penggunaan data dan informasi dalam kegiatan pekerjaan, manajemen sumber informasi (information resources management), teknologi informasi dan pelayanan informasi. Lihat juga bab MIRM
90 Manifest adalah daftar berisi nama dan jumlah B3 yang akan ditransportasikan dari TPS ke TPA.
91 MFK Manjemen Fasilitas dan Keselamatan. Lihat juga bab MFK
92 MIRM Manajemen Informasi dan Rekam Medik. Lihat juga bab MIRM
93 Mitra bestari (peer group) adalah sekelompok staf medis dengan reputasi dan kompetensi profesi yang sama dan diakui, berperan untuk menelaah segala hal yang terkait dengan profesi medis yang bersangkutan
94 MKE Manajemen Komunikasi dan Edukasi. Lihat juga bab MKE
95 Monev Monitoring dan Evaluasi
96 MoU Memorandum of understanding
97 MPP Manajer Pelayanan Pasien (Case Manager)
98 MPSAF Manchester Patient Safety Assessment Framework
99 MRSA Methicilllin Resistant Staphylococcus Aureus. Lihat juga dan bab PPRA
100 MSBL Medical Staff Bylaws, ditetapkan oleh direktur RS
101 MSDS Material Safety Data Sheet atau LDP (Lembar Data Pengaman)
102 MST Malnutrition Screening Tool
103 MUST Malnutrition Universal Screening Tool
104 NIPS Neonatus Pain Scale
105 obat adalah bahan atau paduan bahan, termasuk produk biologi, yang digunakan untuk memengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan, pemulihan, peningkatan kesehatan dan kontrasepsi untuk manusia.

 

106 obat yang perlu diwaspadai Obat yang perlu diwaspadai atau obat high alert (high alert drugs), merupakan obat yang karena sering menyebabkan kejadian yang tidak diharapkan atau kejadian sentinel, perlu diwaspadai penyimpanan dan penggunaannya. Yang termasuk dalam kelompok ini adalah obat yang nama obat, rupa dan atau ucapannya mirip (NORUM) atau kelompok obat yang look alike sound alike (LASA), dan kelompok elektrolit konsentrat.
107 ODHA Orang dengan HIV/AIDS
108 OPPE Ongoing Professional Practice Evaluation disebut juga Evaluasi Praktik Profesional Berkelanjutan (EPPB)
109 OPPE Ongoing Professional Practice Evaluation adalah sebuah alat skrining (penapis) yang digunakan untuk mengevaluasi kewenangan klinis dari para staf medis rumah sakit dalam melakukan pelayanan medis di rumah sakit tersebut. Alat ini juga digunakan untuk mengidentifikasi dan menemukan para staf medis yang melaksanakan – atau yang diduga melaksanakan- pelayanan medis di bawah standar yang telah ditetapkan.
110 PAB Pelayanan Anestesi dan Bedah. Lihat bab PAB
111 PAP Pelayanan Asuhan Pasien. Lihat bab PAP
112 PCC Patient Centered Care adalah suatu metode asuhan pasien dengan fokus utama pasien dilaksanakan melalui asuhan terintegrasi oleh profesional pemberi asuhan (PPA) yang melibatkan dan memberdayakan pasien dan keluarga.
113 PCRA Pre-Construction Risk Assessment (PCRA) adalah reasesmen yang dilakukan sebelum konstruksi dilakukan yang meliputi kualitas udara, pengendalian infeksi (ICRA), utilitas, kebisingan, getaran layanan darurat seperti respon terhadap kode, bahaya lain yang mempengarhi asuhan dan pelayanan. Lihat juga bab MFK.
114 Pelayanan laboratorium Pelayanan laboratorium mencakup kegiatan pelayanan laboratorium klinik, patologi anatomi, mikrobiologi, parasitologi, yang pelaksanaannya diintegrasikan dan dikoordinasikan oleh seorang koordinator, dll. Lihat bab AP 5
115 pelayanan yang dikontrakkan merupakan pelayanan yang disediakan oleh pihak ketiga melalui perjanjian.
116 pemilik rumah sakit merupakan sekelompok individu atau badan penyelenggara rumah rumah sakit misalnya, dewan atau Dewan Penyantun, lihat juga JCI Ed 5).
117 pemimpin Pemimpin adalah individu yang menetapkan ekspektasi, mengembangkan rencana, dan mengimplementasikan prosedur untuk menilai dan meningkatkan kualitas tata kelola, manajemen, klinis, dan fungsi dan proses pendukung organisasi. Istilah pemimpin digunakan untuk

 

    menunjukkan bahwa satu atau lebih individu bertanggung jawab atas ekspektasi yang tercantum di dalam standar.
118 pendidikan in-service adalah pendidikan yang terorganisasikan, biasanya diselenggarakan di tempat kerja, dirancang untuk meningkatkan keterampilan staf atau atau keterampilan baru yang sesuai dengan pekerjaan dan disiplin ilmunya.
119 penugasan klinis atau

clinical appointment

Penugasan klinis atau clinical appointment adalah penugasan kepala/direktur rumah sakit kepada seorang staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis dirumah sakit tersebut berdasarkan daftar kewenangan klinis yang telah ditetapkan baginya.
120 peraturan internal korporat mengatur    tanggungjawab   dan    kewenangan   antara pemilik dan pengelola rumah sakit. Lihat juga bab TKRS
121 pimpinan Istilah pimpinan digunakan untuk menunjukkan bahwa sekelompok pemimpin secara kolektif bertanggung jawab atas ekspektasi yang tercantum di dalam standar. Pimpinan yang dijelaskan dalam SNARS edisi 1 ini mencakup setidaknya Direktur/Direksi RS, kepala bidang/kepala divisi, kepala unit kerja/unit pelayanan, dan kepala departemen.
121 PKPO Pelayanan Kefarmasian dan Pelayanan Obat. Lihat bab PKPO
122 PME Pemantapan mutu eksternal di laboratorium adalah kegiatan pemantapan mutu yang diselenggaralan secara periodik oleh pihak lain di luar laboratorium yang bersangkutan untuk memantau dan menilai penampilan suatu laboratorium di bidang pemeriksaan tertentu. Penyelenggaraan PME dilaksanakan oleh pihak pemerintah, swasta atau internasional dan diikuti oleh semua laboratorium, baik milik pemerintah maupun swasta dan dikaitkan dengan akreditasi laboratorium kesehatan serta perizinan laboratorium kesehatan swasta.
123 PMI Pemantapan mutu internal adalah kegiatan pencegahan dan pengawasan yang dilaksanakan oleh setiap laboratorium secara terus-menerus agar diperoleh hasil pemeriksaan yang tepat. Kegiatan ini mencakup tiga tahapan proses, yaitu pra-analitik, analitik dan paska analitik.

Beberapa kegiatan pemantapan mutu internal antara lain: persiapan penderita, pengambilan dan penanganan spesimen, kalibrasi peralatan, uji kualitas air, uji kualitas reagen, uji kualitas media, uji kualitas antigen-antisera, pemeliharaan strain kuman, uji ketelitian dan ketepatan, pencatatan dan pelaporan hasil

 

124 PMKP Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien. Lihat bab PMKP
125 PNPK Pedoman Nasional Pelayanan Kedokteran adalah pedoman yang diikuti oleh dokter atau dokter gigi dalam menyelenggarakan praktik kedokteran.
126 POCT Point of Care Testing
127 POCT POCT atau point-of-care testing atau disebut juga bed site test merupakan pemeriksaan kesehatan yang dilakukan di dekat atau disamping tempat tidur pasien. POCT merupakan pemeriksaan sederhana dengan menggunakan sampel dalam jumlah sedikit yang dapat dilakukan disamping tempat tidur pasien.
128 PPA Profesional Pemberi Asuhan adalah staf klinis profesional yang langsung memberikan asuhan kepada pasien, misalnya staf medis, keperawatan, farmasi, gizi, staf psikologi klinis, dll, dan memiliki kompetensi dan kewenangan
129 PPDS Peserta Pendidikan Dokter Spesialis disingkat PPDS. Lihat trainee, medical.
130 PPI Pencegahan dan Pengendalian Infeksi. Lihat juga bab PPI
131 PPJA Perawat Penanggung Jawab Asuhan
132 PPK Panduan Praktik Klinik (PPK) atau clinical practice guidelines merupakan pernyataan (acuan, statement) yang sistematis yang membantu para praksi dan pasien memilih asuhan yang tepat untuk suatu kondisi klinis tertentu (misalnya, rekomendasi dalam manajemen kasus diare pada anak dibawah 5 tahun). Praktisi tersebut dipandu dengan semua tahapan konsultasi (pertanyaan yang harus disampaikan, tanda fisik yang harus dicari, pemeriksaan laboratorium yang harus diminta, penilaian keadaan, dan pengobatanuyang harusdiresepkan).
133 praktik terbaik Praktik terbaik atau best practice adalah teknik, metoda, atau proses klinis, ilmiah atau profesional yang diakui oleh para profesional dalam suatu bidang tertentu, sebagai memberikan hasil yang lebih efektif dibandingkan praktik lainnya. Praktik ini sering disebut juga sebagai proktik yang baik (good practice)atau praktik yang lebih baik (better practice), yang berbasis bukti dan didukung adanya konsensus.
134 PRN Pro re nata
135 Profil Ringkas Medis Rawat Jalan Ringkasan   tentang   kondisi   penting   pasien                       dengan diagnosis yang kompleks
136 Program merupakan rencana rumah sakit atau unit kerja yang ditetapkan oleh direktur RS
137 prosedur invasif adalah prosedur medis yang memasuki tubuh biasanya menusuk atau insisisi kulit, memasukkan alat atau benda asing ke dalam tubuh.

 

138 proses akreditasi Proses akreditasi merupakan upaya terus-menerus dimana suatu rumah sakit diwajibkan untuk menunjukkan kepada KARS bahwa rumah sakit tersebut memberikan pelayanan yang aman, bermutu tinggi sebagai gambaran kepatuhannya terhadap standar akreditasi nasional dan rekomendasi yang diberikan. Komponen utama proses ini adalah evaluasi yang dilakukan di rumah sakit oleh surveior KARS.
139 PTO Pemantauan Terapi Obat
140 RAB Rencana Anggaran Belanja
141 RCA RCA atau Root Cause Analysis adalah teknik analisis yang bertahap dan terfokus pada penemuan akar penyebab suatu masalah, dan bukan hanya melihat gejala-gejala dari suatu masalah
142 RDOWS adalah cara penilaian dan pembuktian yang dilakukan surveior pada saat survei di lapangan, yaitu melalui telaah regulasi (R), telaah dokumentasi (D), observasi (O), wawancara (W), dan atau simulasi (S)
143 Recall adalah penarikan kembali oleh produsen alat dan obat karena ada cacat produksi
144 Rekredensialing adalah proses reevaluasi terhadap staf medis yang telah memiliki kewenangan klinis (clinical privilege) untuk menentukan kelayakan pemberian kewenangan klinis tersebut.
145 rencana asuhan Rencana asuhan disebut juga care plan atau plan of care.

Lihat juga bab PAP

146 RIR Radiologi       Diagnostik       Imajing       dan       Radiologi Intervensional. Lihat bab RIR
147 RKA Rencana Kerja dan Anggaran
148 RKK Rincian Kewenangan Klinis (RKK) atau clinical privilege yaitu hak khusus seorang staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis tertentu dalam lingkungan rumah sakit untuk periode tertentu. Hak ini didapat seorang dokter/ dokter gigi setelah melalui proses evaluasi (kredensial/rekredensial) yang dilakukan oleh komite medik rumah sakit
149 Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat
150 Sampah adalah barang yang tidak dipakai lagi.
151 SBAR singkatan dari Situation, Background, Assessment, Recommendation adalah suatu teknik atau cara yang dapat digunakan untuk memfasilitasi komunikasi yang cepat dan tepat. Komunikasi ini semakin populer di bidang pelayanan kesehatan, khususnya diantara para profesional,  misalnya   antara   profesi   kedokteran dan

 

    keperawatan sebagai contoh handover, konsul lisan, atau melaporkan nilai kritis
152 sertifikasi Sertifikasi adalah adalah proses pemberian pengakuan oleh lembaga non pemerintah atau asosiasi pemberi sertifikat yang menyatakan bahwa seorang individu telah memenuhi standar kualifikasi yang telah ditentukanoleh sebuah lembaga atau asosiasi.
153 SIMRS Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit adalah suatu sistem teknologi informasi komunikasi yang memproses dan mengintegrasikan seluruh alur proses pelayanan Rumah Sakit dalam bentuk jaringan koordinasi, pelaporan dan prosedur administrasi untuk memperoleh informasi secara tepat dan akurat, dan merupakan bagian dari Sistem Informasi Kesehatan
154 SIP Surat Izin Praktik
155 SIPA Surat Izin Praktik Apoteker
156 SK Surat Keputusan
157 SKP Sasaran Keselamatan Pasien
158 SNARS Standar Nasional Akreditasi Rumah Sakit adalah Standar yg digunakan untuk mengukur kepatuhan rumah sakit dalam proses memberi pengakuan terhadap Rumah Sakit oleh lembaga independen penyelenggara Akreditasi  yang diresmikan oleh Menteri kesehatan .
159 SOAP Subjektif, Objektif , Asesment, Plan
160 SPK Surat Penugasan Klinis Penugasan klinis (clinical appointment) adalah penugasan kepala/direktur rumah sakit kepada staf medis untuk melakukan sekelompok pelayanan medis di rumah sakit tersebut berdasarkan daftar kewenangan klinis yang telah ditetapkan baginya
161 SPO Standar Prosedur Operasional
162 staf klinis Staf klinis adalah tenaga kesehatan yang memberikan asuhan langsung pada pasien (misalnya dokter, dokter gigi,                  perawat,                  gizi,                 apoteker). Staf non klinis adalah tenaga yang memberikan pelayanan pasien tidak langsung (petugas admisi, pelayanan makanan, dll.)
163 Staf non-klinis Semua tenaga yang tidak memberikan pelayanan langsung pada pasien, misalnya tenaga perekam medis, manajemen, dan tenaga administrasi.

 

164 status fungsional Status fungsional adalah kemampuan orang-orang untuk membantu diri mereka sendiri ability themselves secara fisik dan emosional sesuai dengan norma yang diharapkan            untuk            kelompok            umurnya. Status fungsional mungkin dikelompokkan kedalam fungsi-fungsi sosial, fisik dan psikologis. Status fungsional dapat dinilai dengan cara mengajukan pertanyaan selama pemeriksaan kesehatan yang teratur atau menggunakan instrumen skrining yang formal. Lihat juga pengukuran.
165 STR Surat Tanda Registrasi
166 STRA Surat Tanda Registrasi Apoteker
167 survei akreditasi Survei akreditasi merupakan proses evaluasi oleh KARS atas sebuah rumah sakit untuk menilai kepatuhannya terhadap standar yang ditetapkan dan untuk menetapkan status akreditasinya.
168 Teknologi medis adalah perangkat dan peralatan medis, baik yang portabel maupun non-portabel, yang digunakan untuk menunjang diagnosis, tata laksana, pemantauan, dan perawatan individu. Terminologi serupa meliputi peralatan medis dan perangkat medis. teknologi medis diklasifikasi menjadi 3 golongan utama : (1) Perbekalan medis atau medical supplies misalnya benang jahit untuk operasi, prostesis, macam-macam kateter, film X-ray, macam-macam perban dan sebagainya. (2) peralatan medis atau medical devices misalnya alat-alat laboratorium klinik, alat-alat bedah, mikroskop, CT-Scan, MRI (Magnetic Resonance Imaging), USG (Ultrasonografi), EKG ( Elektro Kardiografi), elektroterapi, alat pengukur tekanan darah dan sebagainya (3) bahan- bahan kimia medis (medical chemical), seperti bahan obat, vaksin, reagen diagnostik
169 telusur pasien adalah proses yang digunakan JCI untuk mengevaluasi keseluruhan pengalaman perawatan masing-masing pasien dalam suatu rumah sakit.
170 telusur sistem adalah suatu sesi dalam survei di lapangan yang ditujukan untuk mengevaluasi masalah-masalah keselamatan dan mutu perawatan prioritas tinggi dalam tingkat sistem di seluruh rumah sakit. Contoh masalahmasalah tersebut termasuk pencegahan dan pengendalian infeksi, manajemen obat-obatan, efektivitas kepegawaian, dan penggunaan data.
171 tindakan invasif adalah suatu tindakan medis yang langsung dapat mempengaruhi keutuhan jaringan tubuh pasien.
172 TKRS Tata Kelola Rumah Sakit
173 TTV Tanda Tanda Vital

 

174 Uji klinis Uji klinis dilakukan untuk membandingkan satu jenis pengobatan dengan pengobatan lainnya dalam hal ini pengobatan dapat berarti medikamentosa, perasat beda, terapi psikologis, diet, akupuntur, pendidikan atau intervensi kesehatan masyarakat dan lain-lain. Uji klinis pada dasarnya merupakan satu rangkaian proses pengembangan pengobatan baru. Uji klinis dibagi dalam

2                                     tahapan,                                    yaitu:

 

1.      Tahapan 1

Pada tahapan ini dilakukan penelitian laboratorium yang disebut juga sebagai uji pre-klinis, dikerjakan in vitro dengan menggunakan benatan percobaan. Tujuan penelitian tahapan 1 ini adalah untuk mengumpulkan informasi farmakologi dan toksikologi            dalam            rangka            untuk mempersiapkankan penelitian selanjutnya yakni dengan menggunakan manusia sebagai subjek penelitan,

2.      Tahapan 2

Pada uji klinis tahapan 2, digunakan manusia sebagai subjek penelitian. Tahapan ini berdasarkan tujuannya dapat dibagi menjadi 4 fase, yaitu:

a.      Fase 1 :bertujuan untuk meneliti keamanan serta toleransi pengobatan, dengan mengikutsertakan 20-100 orang subjek penelitian.

b.      Fase II : bertujuan untuk menilai system atau dosis pengobatan yang paling efektif, biasanya            dilaksanakan           dengan mengikutsertakan sebanyak 100-200 subjek penelitian.

c.      Fase III : bertujuan untuk mengevaluasi obat atau cara pengobatan baru dibandingkan dengan pengobatan yang telah ada (pengobatan standal). Uji klinis yang banyak dilakukan termasuk dalam fase ini. Baku emas uji klinis fase III adalah uji klinis acak terkontrol

d.      Fase IV : bertujuan untuk mengevaluasi obat baru yang telah dipakai dimasyarakat dalam jangka waktu yang relative lama (5 tahun atau lebih). Fase ini penting karena terdapat kemungkinan efek samping obat timbul setelah lebih banyak pemakai. Fase ini disebut juga sebagai uji klinis pascapasar (post marketing).

175 VAP Ventilator-Associated Pneumonia lihat bab PPI

 

176 variasi Variasi adalah perbedaan dalam hasil yang diperoleh dari pengukuran kejadian yang sama yang dilakukan lebih dari satu kali. Sumber variasi dapat dikelompokkan menjadi dua kategori: penyebab umum (common causes) dan penyebab khusus (special causes). Terlalu banyak variasi sering menyebabkan kerugian, misalnya hasil pasien yang tidak diharapkan dan meningkatnya biaya pelayanan.
177 VAS Visual Analog Scale adalah alat untuk mengukur nyeri yang menggunakan tingkat respons ekspresi wajah sebagai variabel
178 verifikasi adalah proses pemeriksaan validitas dan kelengkapan kredensial klinis atau yang lainnya, langsung ke sumber yang mengeluarkan kredensial tersebut.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

Republik Indonesia, 2009, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tentang Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2011, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1691 Tentang Keselamatan Pasien di Rumah Sakit

 

Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan & Komisi Akreditasi Rumah Sakit (KARS), 2011, Standar Akreditasi Rumah Sakit Versi 2012

 

Joint Commission International, 2011, Joint Commission International Accreditation Standard for Hospital, 4th ed.,

 

Joint Commission International, 2013, Joint Commission International Accreditation Standard for Hospital, 5th ed.,

 

The International Society for Quality in Healthcare, 2015, Guidelines and Principles for the Development of Health and Social Care Standards, 4th ed.,

 

Institute for Safe Medication Practices, 2014, ISMP List of High-Alert Medications in Acute Care Settings

 

World Health Organization, 2009, Hand Hygiene Guidelines, WHO Regional Office for the Western Pacific

 

American Case Management Association, 2012, Accredited Case Manager, Candidate handbook

 

Chris Ham ,Natasha Curry, 2011, Integrated Care, NHS

College of Registered Nurses of British Columbia, 2013, Nursing Documentation Diane E. Holland, Ph.D., R.N.; Michele A. Hemann, M.S.N., R.N.2011, Standardizing

Hospital Discharge Planning at the Mayo Clinic, The Joint Commission Journal

on Quality and Patient Safety, January : 37 (1) : 29 -35.

 

Daniel,S. and Ramey, M, 2005, ‘The Leader’s Guide to Hospital Case Management’, Jones and Barlett

 

Kripalani S, Jackson AT, Schnipper JL, Coleman EA,2007,. Society of Hospital Medicine.

 

Lees L ,2007,Nurse Facilitated Hospital Discharge. Keswick: M&K Update

 

National Leadership and Innovation Agency for Healthcare (2008) Passing the Baton: A Practical Guide to Effective Discharge Planning. Cardiff: NLIAH.

 

Safe Practices for Better Health Care: 2009 Update. Safe Practice 15: Discharge Planning Systems. National Quality Forum. 2009.

 

Webber-Maybank M, Luton H ,2009) , Making effective use of predictive discharge dates to reduce length of stay in hospital. Nursing Times; 105: 15, 12-13.

 

Accredited Case Manager, Candidate handbook: American Case Management Association, 2012.

 

Bonnell S, Macauley K, Nolan S. Management and handoff of a deteriorating patient from primary to acute care settings: A nursing academic and acute care collaborative case. Simul Healthc. 2013 Jun;8(3):180–182.

 

Case Management Society of America; Standards of Practice for CaseManagement, Arkansas, 2010.

 

Chan PS, et al.; American Heart Association National Registry of Cardiopulmonary Resuscitation (NRCPR) Investigators. Hospital variation in time to defibrillation after in-hospital cardiac arrest. Arch Intern Med. 2009 Jul 27;169(14):1265–1273.

 

Ciesta, T and Cunningham, B: Core Skills for Hospital Case Managers. HC Pro, 2009.

 

Commission for Case Manager Certification, Case Management Body of Knowledge, http://www.cmbodyofknowledge.com/

 

Costa SF, et al. Evaluation of bacterial infections in organ transplantation. Clinics (Sao Paulo). 2012; 67(3):289–291

 

Daniel, Sand Ramey, M: The Leader’s Guide to Hospital Case Management, Jones and Barlett, 2005

 

Definition and Philosophy of Case Management. https://ccmcertification.org/ about- us/about-case-management/definition-and-philosophy-case-management

 

DeVita MA, et al. “Identifying the hospitalised patient in crisis”—A consensus conference on the afferent limb of rapid response systems. Resuscitation. 2010 Apr;81(4):375–382

 

Dykes PC, et al. Leveraging standards to support patient-centric interdisciplinary plans of care. AMIA Annu Symp Proc. 2011; 2011:356–363

 

Frater, J: The History and Evolution of Case Management, 2015. http://www. tacshealthcare.com/History-and-Evolution-of-Case-Management

 

Harrison, JP, Nolin, J, Suero, E: The Effect of Hospital Case Managementon US Hospital, Nurs Econ, 2004, 22 (2)

 

Heath, H, Sturdy, D, and Cheesley, A: Discharge Planning, Department of Health, RCN Publishing Company, 2010

 

Hibbard, JH: What we know about pastinet activation, enggagement, and health outcomes, University of Oregon, 2015

 

Hibbard, JH; Stockard,J; Mahoney, ER; Tusler, M. “Development of the Patient Activation Measure (PAM): Conceptualizing and Measuring Activation in Patients and Consumers.” Helath Services Research 39, 2004

 

Hood, LJ.: Leddy & Pepper’s: Conceptual Bases of Profesional Nursing. 8th ed.

 

Interprofesional Education Collaborative Expert panel: Core competencies for interprofessional collaborative practice. Report of an expert panel. Washington, D.C: Interprofessional Education Collaborative, 2011

 

Johnson, B et al.: Partnering with Patients and Families to Design a Patient and Family-Centered Health Care System, Institute for Family-Centered Care, 2008

 

Joint Commission International Accreditation Standards for Hospital, 5th Edition, 2013

 

Jones DA, DeVita MA, Bellomo R. Rapid-response teams. N Engl J Med. 2011 Jul 14;365(2):139–146

 

Kersbergen AL: Case Management, a Rich History of Coordinating Care to Control Cost, Nurs Outlook, 44, 4, 1996

 

Lamoure J, et al. The Collaborative Patient/Person-Centric Care Model : Introducing a new paradigm in patient care involving an evidence-informed approach.

Canadian Healthcare Network. Epub 2011 Mar 7

 

Mullahy, C.M.: The Case Manager’s handbook, 5th ed. Jones & Barlett Learning, 2014

 

NANDA Nursing Diagnosis List, 2015 – 2017

 

National Clinical Effectiveness Committee (NCEC). National Early Warning Score: National Clinical Guideline No. 1. Dublin: NCEC, Feb 2013. Accessed Jun 23, 2013. http://www.patientsafetyfirst.ie/images/stories/docs/ guidelines.pdf

 

Nolan J, editor. Section 7: Resuscitation. In Colvin JR, Peden CJ, editors: Raising the Standard: A Compendium of Audit Recipes for Continuous Quality Improvement in Anaesthesia, 3rd ed. London: Royal College of Anaesthetists, 2012, 187–203. Accessed Jun 23, 2013. http://www.rcoa.ac.uk/ARB2012

 

Nursing Documentation College of Registered Nurses of British Columbia, 2013

 

O’Leary KJ, et al. Hospitalized patients’ understanding of their plan of care. Mayo Clin Proc. 2010;85(1):47–52

 

O’Leary KJ, et al. Patterns of nurse-physician communication and agreement on the plan of care. Qual Saf Health Care. 2010 Jun;19(3):195–199.

 

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2008, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 269/Menkes/Per/III/2008 Tahun 2008 tentang Rekam Medis

 

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2017, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 11 Tahun 2017 Tentang  Keselamatan Pasien

 

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2015, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 91 Tahun  2015 Tentang Tranfusi

 

Republik Indonesia, 2009, Undang-undang nomor 29 tahun 2004 tentang praktek kedokteran

 

Royal College of Physicians (RCP). Acute Care Toolkit 6: The Medical Patient at Risk: Recognition and Care of the Seriously Ill or Deteriorating Medical Patient. London: RCP, May 2013. Accessed Jun 23, 2013. http://www.rcplondon.ac.uk/sites/default/files/ acute_care_toolkit_6.pdf?goback=%2Eamf_3936107_ 82476085.

 

Schwartz JM, et al. The daily goals communication sheet: A simple and novel tool for improved communication and care. Jt Comm J Qual Patient Saf. 2008 Oct;34(10):608–613.

 

Subbe CP, Welch JR. Failure to rescue: Using rapid response systems to improve care of the deteriorating patient in hospital. AVMA Medical & Legal Journal.

2013;19(1):6–11. Accessed June 23, 2013. http://cri.sagepub.com/content/19/1/ 6.full.pdf+html.

 

The case Management Handbook Commitee: Arizona Case Management Handbook, Department of Economic Security, 2010.

 

Republik Indonesia, 2014, Undang-undang nomor 38 Tahun 2014 Tentang Keperawatan

 

Republik Indonesia, 2009, Undang-undang nomor  44 Tahun 2009 Tentang Rumah

 

Sakit

 

Winters BD, et al. Rapid-response systems as a patient safety strategy: A systematic review. Ann Intern Med. 2013 Mar 5;158(5 Pt 2):417–425.

 

World Health Organization (WHO). The Clinical Use of Blood. Geneva: WHO, 2002.

Accessed Jun 23, 2013. http://www.who.int/bloodsafety/clinical_use/en/Handbook_EN.pdf

 

World Health Organization (WHO), WHO Guiding Principles On Human Cell, Tissue, and Organ Transplation Accessed Jun 23, 2013. http://www.who.int/transplantation/Guiding_PrinciplesTransplantation_WHA63.22 en.pdf

 

Zander, K: Hospital Case management Models. HC Pro, 2008.

 

Casal RF.et al.Detecting medicaldevice complications: Lessons from an indwelling pleural catheter clinic. Am J Med Qual. 3013 Jan – feb ;28(1):69-75

 

Federico F. Theleaders’s role in medical device safety, Healthcare Execitive. 2013 May-Jun;28(3):82-85.

 

Guggenbichler JP,et al. Incidenceand clinical implication of nosocomial infection associated with implantable biomaterials- catheters,ventilator-associated pneumonia, urinary tract infection . GMS Krankehhyg Interdiszip.2011;6(1):Doc 18

 

Paxton EW ,et al .Kaiser Permante Implant Regriestries benefit patient safety , quality improvement, cost-effectiveness. Jt Comm Qual Patient saf. 2013 Jun;39(^):246-252

 

US Food and Drug Administration. Medical device: International information (devices). ( Updated: Maret 5,2013.). Accessed Jun 23,2013. http://ww3w.fda.gov/Medical Devices/DevicesregulationGuidance/InternationalInformation/default.html

 

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2011, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 519 Tahun 2011 Tentang Anestesiologi Dan Terapi Intensif

 

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 18 Tahun 2016 Tentang Penata Anestesi

 

Republik Indonesia, 2009, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2017, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2017  Tentang Keselamatan Pasien

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia 72 Tahun 2016  Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di Rumah Sakit

World Health Organization (WHO), 2017, WHO Global Patient Safety Challenge: Medication Without Harm

Donaldson .L.J, Kelley.E.T,et all .Medication Without Harm: WHO’s Third Global Patient Safety Challenge. The Lancet. Volume 389, No. 10080, p1680–1681, 29 April 2017.

The International Society for Quality in Health Care, 2015, Guidelines and Principles for the Development of Health and Social Care Standards, Ed 4th

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2017, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2017 Tentang Keselamatan Pasien

 

An effective internal audit program is indispensable for continuous improvement A Simple Tool to Improve High Reliability ;Jun 02, 2017 | 2400 Views By Coleen A. Smith, RN, MBA, CPHQ, CPPS Director, High Reliability Initiatives Joint Commission Center for Transforming Healthcare

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2017, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2017 Tentang Keselamatan Pasien

 

An effective internal audit program is indispensable for continuous improvement A Simple Tool to Improve High Reliability ;Jun 02, 2017 | 2400 Views By Coleen A. Smith, RN, MBA, CPHQ, CPPS Director, High Reliability Initiatives Joint Commission Center for Transforming Healthcare

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 66 Tahun 2016 Tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit.

Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia, 2015 Pedoman Penyusunan Panduan Praktik Klinis dan Clinical Pathways dalam Asuhan Terintegrasi sesuai Standar Akreditasi Rumah Sakit 2012, Edisi I 2015.

 

Guide to Surgical Site Marking, HIGH 5s GUIDE TO SURGICAL SITE MARKING “Performance of Correct, Procedure at Correct Body Site: Correct Site Surgery” ENGLISH EDITION OF OCTOBER 2012.

Guide to Implementation the WHO Multimodal Hand Hygiene Improvement Strategy

, WHO/IER/PSP/2009.02 Revised August 2009

 

How to produce and evaluate an integrated care pathway (ICP): information for staff, Great Ormond Street Hospital for children(GOOSH), August 2010.

Reducing clinical variations with clinical pathways: do pathways work? Department of Medical Sciences, Section of Public Health, University of Eastern Piedmont ‘A. Avogadro’, Novara, 2School of Hygiene and Public Health, University of Ancona, Italy

Presiden Republik Indonesia, 2015, Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 77 Tahun 2015 Tentang Pedoman  Organisasi Rumah Sakit

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 755/MENKES/PER/IV/2011Tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit.

NHS Improvement 2010-2011, The best of clinical pathway redesign, Practical examples delivering benefits to patients.

Standar Akreditasi Rumah Sakit 2012, Komisi Akreditasi Rumah Sakit Tahun 2012

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72 Tahun 2016 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2005, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 496/MENKES/SK/IV/2005 Tentang Pedoman Audit Medis di Rumah Sakit.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2008, Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 129/Menkes/SK/II/2008 Tentang Standar Pelayanan Minimal  Rumah Sakit.

 

The Basics of Healthcare Failure Mode and Effect Analysis, Videoconference Course presented by VA National Center for Patient Safety, https://www.patientsafety.va.gov/docs/hfmea/FMEA2.pdf

 

Failure Mode and Effect Analysis, Proactive Risk Reduction, Joint Commission Resources, Joint Commission International, Third Edition.

Root Cause Analysis, A New Way Of Thinking, Effective Solution to Everyday Problems Everytime, Dean L Gano.

 

Republik Indonesia, 2009, Undang-Undang nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit.

 

Presiden Republik Indonesia, 2015, Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 77 Tahun 2015 Tentang Pedoman Organisasi  Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2008, Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 129/Menkes/SK/II/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit

Konsil Kedokteran Indonesia, 2016, Komunikasi Efektif Dokter-Pasien Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia & Majelis Kehormatan Etik Rumah

Sakit Indonesi, Pedoman, Pengorganisasian Komite Etik Rumah Sakit Dan

Majelis Kehormatan Etik Rumah Sakit Indonesia.

 

Konsil Kedokteran Indonesia, 2006, Manual Persetujuan Tindakan Kedokteran Supply Chain Identifying Critical Supplies And Technology, Evaluating Integrity.

Making Decisions, Tracking Critical Items John C. Wocher, M.H.A, LFACHE Consultant Joint Commission International

 

Republik Indonesia, 2003, Undang-undang nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara

 

Republik Indonesia, 2004, Undang Undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara

Presiden Republik Indonesia, 2005, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 23 tahun 2005 Tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum

Presiden Republik Indonesia, 2012, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 74 tahun 2012 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum

 

Presiden Republik Indonesia, 2015, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 58 tahun 2005 tentang Keuangan Daerah

Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, 2006, Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 13 tahun 2006 Tentang Pedoman Pengelollaan Keuangan Daerah

Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, 2011, Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006

Menteri Keuangan Republik Indonesia , 2006, Peraturan Menteri Keuangan Republik Indoensia Nomor 09/PMK.02/2006 Tentang Pembentukan Dewan Pengawas pada Badan Layanan Umum

Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, 2011, Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 61 tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan BLUD

Republik Indonesia, 200314, Undang-undang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah

 

Presiden Republik Indonesia, 2016, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2016 Tentang Perangkat Daerah

 

Fiore AE, et al.; US Centers for Disease Control and Prevention.. Prevention and control of influenza: Recommendations of the Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP), 2008. MMWR Recomm Rep. 2008 Aug 8;57(RR-7):1–60.

 

Advisory Committee on Immunization Practices; US Centers for Disease Control and Prevention. Immunization of health-care personnel: Recommendations of the Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP). MMWR Recomm Rep. 2011 Nov 25;60(RR-7):1–45.

 

Lin CJ, Nowalk MP, Zimmerman RK. Estimated costs associated with improving influenza vaccination for health care personnel in a multihospital health system. Jt Comm J Qual Patient Saf. 2012 Feb:38(2):67–72.

 

Joint Commission Resources. Gearing up for flu season: Encouraging vaccination for staff. Joint Commission: The Source. 2011 Nov;9(11):6–7, 11.

 

Perlin JB, et al. Developing a program to increase seasonal influenza vaccination of healthcare workers: Lessons from a system of community hospitals. J Healthc Qual. Epub 2013 Mar 7.

 

Chen KP, Ku YC, Yang HF. Violence in the nursing workplace—A descriptive correlational study in a public hospital. J Clin Nurs. 2013 Mar;22(5–6): 798–805.

 

The Joint Commission. Preventing Violence in the Health Care Setting. Sentinel Event Alert No. 45. Jun 3, 2010. Accessed Jun 24, 2013. http://www.jointcommission.org/assets/1/18/ sea_45.pdf.

 

Kaplan B; Pis kin R, Ayar B. Violence against health care workers. Medical Journal of Islamic World Academy of Sciences. 2013;21(1):4–10.

 

Wu S, et al. A study on workplace violence and its effect on quality of life among medical professionals in China. Archives of Environmental & Occupational Health. 2013 Feb 28. Accessed Jun 24, 2013. http://www.tandfonline.com/doi/abs/10.1080/ 19338244.2012.732124#.Ua3qXUDVA1J.

 

ECRI Institute. Violence in healthcare facilities. Healthcare Risk Control. 2011 Mar;2:1–17. Accessed Jun 24, 2013. https://www.ecri.org/Documents/ RM/HRC_TOC/SafSec3.pdf.

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2011, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 755 Tahun 2011 Tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2013, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 49 tahun 2013 Tentang Komite Keperawatan Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2015, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 10 tahun 2015 Tentang Komite Keperawatan Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2004, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 81/MENKES/SK/I/2004 Tentang Pedoman Penyusunan Perencanaan Sumber Daya Manusia Kesehatan di Tingkat Propinsi, Kabupaten/Kota serta Rumah Sakit

 

Republik Indonesia, 2009, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit Pasal 21–22.

 

Republik Indonesia, 2013, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2013 tentang Pendidikan Kedokteran.

 

Presiden Republik Indonesia, 2015, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 93 Tahun 2015 tentang Rumah Sakit Pendidikan.

 

Republik Indonesia, 2004, Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun

 

2004 tentang Praktik Kedokteran.

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2011, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 2052 Tahun 2011 tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran.

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2017, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2017 tentang Keselamatan Pasien.

 

Konsil Kedokteran Indonesia, 2014, Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia Nomor 21 Tahun 2014 tentang Registrasi Dokter dan Dokter Gigi Peserta Program Pendidikan Dokter Spesialis dan Dokter Gigi Spesialis

 

Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2009, Pedoman klasifikasi dan standar rumah sakit pendidikan

 

Joint Commission International, 2011, Joint Commission International Accreditation Standard for Hospital, 4th ed.,

 

Joint Commission International, 2013, Joint Commission International Accreditation Standard for Hospital, 5th ed.,

Biro Hukum dan Organisasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2013, Peraturan Menteri Kesehatan No. 82 Tahun 2013 Tentang: Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Biro Hukum dan Organisasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan No. 67 Tahun 2016 Tentang Penanggulangan Tuberkolosis, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

Biro Hukum dan Organisasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2012, Peraturan Menteri Kesehatan No. 004 Tahun 2012 Tentang Promosi Kesehatan Rumah Sakit, Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.

Biro Hukum dan Organisasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2012, Peraturan Menteri Kesehatan No. 67 Tahun 2016 Tentang Penanggulangan Tuberkolosis, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2012, Pedoman Penyelenggaraan PONEK 24 JAM di Rumah Sakit, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia,

 

Department of Child and Adolescent Health and Development (CAH), 2009, Buku Saku Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit: PEDOMAN BAGI RUMAH SAKIT RUJUKAN TINGKAT PERTAMA DI KABUPATEN/KOTA. WOLD HEALTH ORGANIZATION

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2012, Buku Saku Pelayanan Kesehatan Neonatal Esensial di Rumah Sakit, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2015, Pedoman Pelayanan Antenatal Terpadu di Rumah sakit, Ed.2 Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2012, P e d o m a n Peralatan Medik bagi pelayanan Kesehatan Bayi Baru Lahir, Bayi dan Balita, Pengoperasian dan Pemeliharaan, Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2015,

Pedoman Audit Maternal Neonatal, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2015, Panduan Operasional Pelayanan persalinan dan nifas Normal bagi Tenaga kesehatan,  Kementerian Kesehatan  Republik Indonesia.

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2009, Pedoman Pelayanan Kesehatan Bayi Berat Lahir Rendah dengan Metoda Kanguru di RS dan Jejaringnya. Departemen Kesehatan Republik IndonesiaI.

 

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2009, Program Rumah sakit Sayang Ibu dan Bayi, Departemen Kesehatan Rumah sakit.

 

Direktorat Jenderal Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Direktorat Kesehatan Ibu, 2010, Keputusan Menkes RI No: 230/SK/II/2010 tentang: Pedoman Rawat Gabung, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Direktorat Jenderal Bina Pelayanan Medik, 2010, Pedoman Manajerial Pelayanan Tuberkulosis dengan strategi DOTS di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Direktorat Bina Upaya Kesehatan, 2012, Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Tuberkulosis di Fasilitas Pelayanan Kesehatan, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Joint Commission International Accreditation Standard for Hospital, 2011, 4th ed., Joint Commission International, A division of Joint Commission Resources, Inc.

 

Joint Commission International Accreditation Standard for    Hospital, 2013,    5th ed., Joint Commission International, A division of Joint Commission Resources, Inc.

 

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2007, No. 1035/MENKES/SK/IX/2007, tentang: Pedoman Tata Naskah Dinas, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Keputusan  Kementerian Kesehatan, 2008, No.129/Menkes/SK/II/2008

Tentang: Standar Pelayanan Minimal di Rumah Sakit, , Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Keputusan Kementerian Kesehatan, 2014, No. HK. 02.02/MenKes/305/2014 Tentang:  Pedoman                         Nasional     Pelayanan Kedokteran   Tata                 Laksana Tuberkulosis, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Konsil Kedokteran Indonesia, 2006, Manual Rekam Medis, Indonesian Medical Council

 

Pedoman Pelayanan Perinatal Pada Rumah Sakit Umum Kelas C dan D, Depkes, 1991, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Pedoman Pelayanan Maternal dan Perinatal Pada RS Umum kelas B, C dan D, Depkes, 2009, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Panduan Manajemen Masalah Bayi Baru Lahir untuk Dokter, Bidan, dan Perawat di Rumah Sakit, IDAI – Depkes, 2004

 

Pedoman Pelayanan Maternal Perinatal Pada Rumah Sakit Umum Kelas B (non pendidikan), C dan D, Depkes, 2006, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Pedoman Pelaksanaan Program Rumah Sakit Sayang Ibu dan Bayi, 2009, Depkes, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Pedoman Nasional Pengendalian Tubercolosis Kemkes RI Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan 2014, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, 2015, Buku Pedoman program pengendalian resiatensi antimikroba di rumah sakit, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

 

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2014, No. 5 Tahun 2014 Tentang: Panduan Praktik Klinis Bagi dokter di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2014, No. 79 Tahun 2014 Tentang: Penyelenggaraan Pelayanan Geriatri di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2015, No. 8 tahun 2015 Tentang: Program pengendalian resistensi antimikroba di rumah sakit, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Peraturan Menteri Kesehatan, 2016, No. 43 Tahun 2016, Tentang: Standar Pelayanan Minimal                 Bidang   Kesehatan,   Departemen   Kesehatan   Republik   Indonesia

 

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2017, No. 12 Tahun 2017, Tentang:

Penyelenggaraan Imunisasi, Departemen Kesehatan Republik Indonesia

 

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, No. 67 Tahun 2016, Tentang:

Penanggulangan Tuberkulosis, Departemen Kesehatan Republik Indonesia

 

Surat Edaran Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2007, no. 884/Menkes/VII/2007 tentang: Ekspansi TB Strategi DOTS di Rumah Sakit dan Balai Kesehatan / Pengobatan Penyakit Paru, Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Surat Edaran Direktur Jenderal Pembinaan Pelayanan Medik, 2007, No. YM.02.08/III/673/07 perihal: Penatalaksanaan Tuberkulosis di Rumah Sakit. Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

 

Undang-Undang Republik Indonesia, 2008, No. 11 Tahun 2008 tentang: Informasi dan Transaksi Elektronik,

 

World Health Organization, 2006, Electronic Health Records A Manual for Developing Countries, WHO Regional Office for the Western Pacific

 

World Health Organization, 2006, Medical Records Manual: A Guide for Developing Countries, WHO Regional Office for the Western Pacific

 

World Health Organization, 2017, National Action Plan on Antimicrobial Resistance Indonesia 2017-2019, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

 

Antimicrobial Resistance,Antibiotic Usage and Infection Control, A Self Improvement Program (AMRIN Study). Directorate General of Medical Care, Ministry of Health, Republic of Indonesia, 2005.

 

Gyssens IC. Audit for monitoring the quality of antimicrobial prescription. In: Gould IM and Van Der Meer JWM (eds). Antibiotic Policies: Theory and Practice. Kluwer Academic Publsher. New York 2005: 197-226

 

WHO. Guidelines for ATC classification and DDD assignment. In; Oslo: Norsk Medisinaldepot, 2005

 

 

Hadi U, Gyssens IC, Lestari ES, Duerink DO, Keuter M, Soewondo ES, et al.

Quantity and Quality of Hospital Antibiotik Usage in Indonesia. In preparation 2006.

 

 

Hadi U, Keuter M, van Asten H, van den Broek PJ. (2008). Optimizing antibiotic usage In adults admitted with fever by a multifaceted intervention in an Indonesian governmental hospital. Tropical Medicine and International Health, 13(7):888-99

 

Peraturan Meteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 2406/MENKES/PER/XII/2011 tentang Pedoman Umum Penggunaan Antibiotik.

 

 

Kuntaman K, Hadi U, Paraton H, Qibtiyah M, Wasito EB, Koendhori EB, Santosaningsih D, Erikawati D, \Fatmawati NND, Budayanti NNS, Priyambodo Y, Saptawati L, Mulyani UA. 2013. The Development of Effective Antimicrobial Resistance Surveillance Model in Hospital: Focusing on Extended Spectrum Beta Lactamase (ESBL) Producing Bacteria (Indicators: Klebsiella pneumoniae and Escherichia coli). Research support by WHO. Unpublish

 

 

Bari, PS. 2012. Multidrugs-Resistant Organisms and Antibiotic Management. Surg Clin N. Am.; (92): 345–391)

 

Peraturan Meteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor: 8 tahun 2015 tentang Pedoman Program Pengendalian Resistensi Antimikroba di Rumah Sakit.

 

 

Scottish Intercollegiate Guidelines Network (SIGN), Antibiotic Prophylaxis in Surgery, A national Clinical Guideline, 2014.

 

Cunha BA. Antibiotic essentials. New Delhi: Jaypee Brothers Medical Publishers Pvt, Ltd. 2015.

 

Republik Indonesia, 2009, Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

 

Presiden Republik Indonesia, 2015, Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 77 Tahun 2015 Tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit

 

Presiden Republik Indonesia, 2012, Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2012 tentang Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

 

Presiden Republik Indonesia, 2014, Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2014 tentang Kesehatan Lingkungan

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2003, Keputusan Menteri Kesehatan No 1075 tahun 2003 tentang Sistem Informasi Kesehatan dan Keselamatan Kerja

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2004, Keputusan Menteri Kesehatan No 1204 tahun 2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2007, Keputusan Menteri Kesehatan No 432 tahun 2007 tentang Pedoman Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Rumah Sakit

 

Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia, 2008, Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 03 Tahun 2008 tentang Tata Cara Pemberian Simbol dan Label Bahan Berbahaya dan Beracun

 

Menteri Pekerjaan Umum, 2008, Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No 26 thn 2008 tentang Persyaratan Teknis Sistem Proteksi Kebakaranpada Bangunan, Gedung dan Lingkungan

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2010, Peraturan Menteri Kesehatan No 492 tahun 2010 tentang Persyaratan Kualitas air minum

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2010, Peraturan Menteri Kesehatn No 1087, tahun 2010 tentang Standar Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2014, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 56 Tahun 2014 tentang Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2015, Peraturan Menteri Kesehatan No 54 thn 2015 tentang Pengujian dan Kalibrasi Alat Kesehatan

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan No 4 tahun 2016 tentang Penggunaan Gas Medik Dan Vakum Medik Pada  Fasilitas

 

Pelayanan Kesehatan

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan No 19 tahun 2016 tentang Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 24 Tahun 2016 tentang Persyaratan Teknis Bangunan dan Prasarana Rumah Sakit

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan No. 56 tahun 2016 tentang Penyelenggaraan Pelayanan Penyakit Akibat Kerja

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2016, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 66 Tahun 2016 Tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja Rumah Sakit.

 

Menteri Kesehatan Republik Indonesia, 2017, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2017 Tentang Keselamatan Pasien

 

Departemen Kesehatan, 2009, Pedoman perencanaan dan penyiagaan bencana bagi Rumah Sakit