III.3. PKO (Peningkatan Keamanan Obat)



SASARAN III : PENINGKATAN KEAMANAN OBAT YANG PERLU DIWASPADAI (HIGH-ALERT)

• Standar SKP.III.

Rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk memperbaiki keamanan obat-obat yang perlu diwaspadai (high-alert)

 • Maksud dan Tujuan SKP.III.

Bila obat-obatan menjadi bagian dari rencana pengobatan pasien, manajemen harus berperan secara kritis untuk memastikan keselamatan pasien. Obat-obatan yang perlu diwaspadai (high-alert medications) adalah obat yang sering menyebabkan terjadi kesalahan / kesalahan serius (sentinel event), obat yang berisiko tinggi menyebabkan dampak yang tidak diinginkan (adverse outcome) seperti obat-obat yang terlihat mirip dan kedengarannya mirip (Nama Obat Rupa dan Ucapan Mirip/NORUM, atau Look Alike Sound Alike / LASA). Obat-obatan yang sering disebutkan dalam issue keselamatan pasien adalah pemberian elektrolit konsentrat secara tidak sengaja (misalnya, kalium klorida 2meq/ml atau yang lebih pekat, kalium fosfat, natrium klorida lebih pekat dari 0.9%, dan magnesium sulfat =50% atau lebih pekat).




Kesalahan ini bisa terjadi bila perawat tidak mendapatkan orientasi dengan baik di unit pelayanan pasien, atau bila perawat kontrak tidak diorientasikan terlebih dahulu sebelum ditugaskan, atau pada keadaan gawat darurat. Cara yang paling efektif untuk mengurangi atau mengeliminasi kejadian tsb adalah dengan meningkatkan proses pengelolaan obat-obat yang perlu diwaspadai termasuk memindahkan elektrolit konsentrat dari unit pelayanan pasien ke farmasi.

Rumah sakit secara kolaboratif mengembangkan suatu kebijakan dan/atau prosedur untuk membuat daftar obat-obat yang perlu diwaspadai berdasarkan data yang ada di rumah sakit. Kebijakan dan/atau prosedur juga mengidentifikasi area mana saja yang membutuhkan elektrolit konsentrat, seperti di IGD atau kamar operasi serta pemberian label secara benar pada elektrolit dan bagaimana penyimpanannya di area tersebut, sehingga membatasi akses untuk mencegah pemberian yang tidak disengaja / kurang hati-hati.

• Elemen Penilaian SKP.III.

  1. Kebijakan dan/atau prosedur dikembangkan agar memuat proses identifikasi, menetapkan lokasi, pemberian label, dan penyimpanan elektrolit konsentrat. [Wpimpinan/staf = Perawat/dr/farmasi diminta menunjukan daftar obat NORUM!]
    [SPO sesuai EP]
    [Pedoman sesuai EP]
    [Kebijakan sesuai EP]
  2. Implementasi kebijakan dan prosedur. []
  3. Elektrolit konsentrat tidak boleh disimpan di unit pelayanan pasien kecuali jika dibutuhkan secara klinis dan tindakan diambil untuk mencegah pemberian yang kurang hati-hati di area tersebut sesuai kebijakan. [Wpimpinan/staf =Perawat diminta menjelaskan prosedur kalau mau menggunakan elektrolit konsentrat!]
  4. Elektrolit konsentrat yang disimpan di pada unit pelayanan pasien harus diberi label yang jelas, dan disimpan pada area yang dibatasi ketat (restricted).  []

 

 

4 comments on “III.3. PKO (Peningkatan Keamanan Obat)
  1. agung says:

    ada contoh SPO nya gak?

  2. ida wulan says:

    ada SPO nya ga?minta tolong dikirimin klu ada.terimakasih

  3. dr.ida wulan says:

    punya contoh SPO atau kebijakannya ga?bisa minta tolong dikirim ke email,,RS saya baru mau akreditasi,dan masih bnyak sekali file yang kurang.mohon bantuanny.terimakasih

  4. Titin suhartinah says:

    Boleh minta contoh spo nya gak ? Klo boleh dikirim ke email saja. Trims.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Buku Kedokteran Murah !

Konfirmasikan Donasi Anda : SMS 085258700022 - 03427712051 atau email : Jokoblitar[at]gmail.com, Kami Berikan Hak Akses Data kami di drve.google.com untuk Anda !

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

akreditasi-rumah-sakit Groups

Google Groups
akreditasi rumah sakit
Visit this group

Alexa